Euro Anjlok ke Level Terendah Selama 20 Tahun Terakhir di Tengah Perang di Ukraina

oleh
Euro Anjlok ke Level Terendah Selama 20 Tahun Terakhir di Tengah Perang di Ukraina
Euro Anjlok ke Level Terendah Selama 20 Tahun Terakhir di Tengah Perang di Ukraina

EURO telah jatuh ke level terendah dalam sejarah terhadap Dolar AS sebagai akibat dari inflasi yang melonjak, perang di Ukraina dan peningkatan harga energi dan pangan.

Euro merosot ke level terendah dua dekade di $0,9810 pada hari Kamis.

Itu terjadi setelah Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan mobilisasi sebagian pasukan cadangan dalam eskalasi perang di Ukraina dan setelah Federal Reserve memberlakukan kenaikan suku bunga yang mencolok sebagai tanggapan terhadap melonjaknya inflasi.

Federal Reserve juga memperkirakan bahwa lebih banyak kenaikan akan terjadi, yang membuat banyak pakar pasar terkejut. Ini adalah pertama kalinya sejak Oktober 2002 rasio euro terhadap dolar mencapai 0,9814.

Bank Sentral Eropa (ECB) telah bergabung dengan dorongan untuk memerangi inflasi baru-baru ini, tetapi telah berjuang untuk sepenuhnya mengekangnya.

ECB, seperti banyak bank sentral lain untuk ekonomi barat maju, secara konsisten mempertahankan suku bunga pada atau mendekati nol hampir tanpa gangguan sejak krisis keuangan tahun 2008. Targetnya adalah untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan inflasi moderat sekitar 2%.

Selama bertahun-tahun, tingkat rendah secara historis ini hampir tidak membuat pertumbuhan tetap positif dan tidak mendorong inflasi. Tetapi gangguan pasokan global di tengah pandemi COVID diikuti oleh perang di Ukraina yang berdampak pada harga produk inti seperti makanan dan bahan bakar kini telah digabungkan untuk mendorong inflasi hingga 10%, mendorong bank untuk menaikkan suku bunga untuk mencoba mengendalikannya kembali.

Mata uang internasional mengalami posisi terendah dalam sejarah

Sterling Inggris mencapai $ 1,1233, terendah dalam 37 tahun. Baht Thailand, ringgit Malaysia, dolar Singapura, dan Crown Swedia semuanya membuat posisi terendah baru yang besar.

Won Korea Selatan turun melewati angka simbolis 1,400 per dolar untuk pertama kalinya sejak 2009 sementara yen China turun sekitar 20% terhadap dolar tahun ini dan pada 144,29 per dolar mendekati level terendah 24 tahun.

Baca Juga :   Kasus Tambang Ilegal, Kejati Riau Belum Dapat SPDP dari Polda

Dolar Australia dan Selandia Baru terjepit ke level terendah sejak pertengahan 2020-an.

Untuk memerangi dampaknya, pertemuan bank sentral di Taiwan, Jepang, Filipina, Inggris, Norwegia dan Indonesia dijadwalkan, dengan kenaikan besar diperkirakan di sebagian besar negara.(dw.com/AFP, Reuters, AP)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.