CERI Sudah Siapkan Kuasa Hukum Gugat Pra Peradilan Jika Kejati Riau SP3 Kasus Bansos Siak

oleh
Direktur Eksekutif CERI Yusri Usman dan Ketua BPPH MPW Pemuda Pancasila Riau, Minggu (7/5/2023) di Pekanbaru, telah menyiapkan Kuasa Hukum untuk mengajukan gugatan pra peradilan jika Kejati Riau benar-benar menerbitkan SP3 kasus Bansos Siak.

PEKANBARU – Direktur Eksekutif CERI Yusri Usman menegaskan pihaknya telah menandatangani kuasa kepada BPPH MPW Pemuda Pancasila Riau untuk melakukan gugatan pra peradilan atas penetapan SP3 penghentian penyidikan kasus dugaan korupsi anggaran Bansos Kabupaten Siak.

“Kita sudah teken kuasa hukum untuk mengajukan gugatan pra peradilan jika nanti Kejati Riau memang benar-benar menerbitkan SP3 kasus Bansos Siak ini,” tegas Yusri, Minggu (7/5/2023) yang khusus datang ke Pekanbaru dari Jakarta.

Ketua BPPH MPW Pemuda Pancasila Riau Taufik SH menyatakan siap menjalankan kuasa yang diberikan CERI tersebut demi tercapainya keadilan untuk masyarakat Riau umumnya dan masyarakat Kabupaten Siak khususnya.

Mengenai gugatan itu, Yusri menegaskan, Bansos merupakan program pemerintah yang menyangkut hak orang miskin.

“Dari perspektif agama dan UUD 1945 yang menyatakan orang miskin wajib ditanggung oleh yang mampu dan ditanggung oleh negara. Sehingga jika ada korupsi uang negara terkait hak kaum dhuafa ini, tentu tidak boleh dibiarkan, modusnya hampir di semua pemda tingkat 1 Propinsi dan tingkat 2 Kabupaten Kota, bahkan di Kementerian Sosial juga sering terjadi” ungkap Yusri.

Yusri juga menegaskan, Jaksa Agung Muda Pengawasan Kejaksaan Agung RI sudah selayaknya melakukan pemeriksaan dan pengawasan terhadap penanganan perkara itu.

“Jangan sampai berkembang bisik-bisik di kalangan masyarakat Riau, kasus ini masuk angin kah ?,” kata Yusri

Selain itu Yusri juga mengungkapkan, jika Jamwas Kejagung tidak turun melakukan pengawasan, maka tentunya sudah selayaknya, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) turun tangan melakukan supervisi atau ambil alih penanganan perkara yang sudah meresahkan masyarakat Riau itu.

“Sudah cukup besar sumber daya, baik tenaga, biaya dan waktu dari pihak BPK Perwakilan Riau dan Jaksa jaksa melakukan penyelidikan memakan waktu lebih tiga tahun, tiba-tiba dengan alasan tidak ditemukan mens rea atau niat jahat lalu akan dihentikan,” heran Yusri.

Baca Juga :   CERI: Dirut Pertamina Nicke Widyawati Diduga Berbohong ke DPR Komisi VI Soal Acuan Harga BBM

Jadi, sambung Yusri, Kejati Riau harus terbuka ke publik soal tidak ada niat jahat ini. “Lantaran hanya pelaku dan Allah SWT yang tahu niat seseorang, bahkan yang terkait OTT juga selalu berupaya membantahnya,” kata Yusri.

Yusri juga mengutarakan penyidikan kasus tersebut pun sudah berlangsung sejak Kajati Riau dijabat Mia Amiati dan dilanjutkan di era Kajati dijabat Jaja Subagja hingga saat ini Kajati dijabat Supardi.

Sementara itu belum lama ini, Ketua Yayasan Riau Hijau Watch Tri Yusteng Putra, Selasa (21/6/2022) silam menyoroti lambanya penegakan hukum pada kasus dugaan korupsi dana hibah Kabupaten Siak periode 2011-2019.

“Kami sudah cukup lama juga menyuarakan ini. Apalagi sekarang sudah terungkap adanya temuan Badan Pemeriksa Keuangan yang menurut hemat saya sudah terang benderang ada perbuatan melanggar hukum. Harusnya ini yang ‘digaskan’ oleh Kejati Riau,” ungkap Yusteng kepada wartawan, Selasa siang.

Lebih lanjut Yusteng mengatakan, menurut keterangan yang ia peroleh, BPK RI dalam Laporan Hasil Pemeriksaan BPK RI atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah Kabupaten Siak Tahun 2013 menyatakan pemberian hibah kepada penerima yang sama dilakukan secara berturut-turut dari tahun 2011, 2012 dan 2013 tidak sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, terutama pada Pasal 27 ayat 7 huruf f.

“Pasal tersebut berbunyi, hibah digunakan untuk menganggarkan pemberian uang atau barang atau jasa kepada pemerintah atau pemerintah daerah lainnya, perusahaan daerah, masyarakat atau organisasi kemasyarakatan, yang secara spesifik telah ditetapkan peruntukannya, bersifat tidak wajib dan tidak mengikat serta tidak terus menerus,” beber Yusteng.

Tak hanya itu, pemberian hibah kepada penerima yang sama dilakukan secara berturut-turut dari tahun 2011, 2012 dan 2013 itu, juga tidak sesuai dengan Peraturan Bupati Siak Nomor 20.a Tahun 2012 tentang Sistem dan Prosedur Pengelolaan Belanja Hibah dan Bantuan Sosial yang bersumber dari APBD Kabupaten Siak, terutama pada Pasal 7 dan Pasal 16 ayat 3.

Baca Juga :   Setelah Terendus Minyak Iran Diduga ke Kilang Pertamina, CERI: Menteri BUMN Harus Copot Tiga Petinggi Pertamina

Melihat terangnya hasil laporan BPK tersebut, menurut Yusteng, Kejati Riau sudah seharusnya secepatnya menuntaskan penanganan dugaan tindak pidana korupsi dana hibah Kabupaten Siak itu.

“Harusnya Kejati bersikap lebih cepat memproses persoalan ini. Karena itu itu saja yang terus harus disikapi oleh masyarakat. Seperti kasus Bansos, kalau dilihat penegak hukum kok lebih fokus ke bantuan yang untuk fakir miskin, sementara yang untuk Ormas dan OKP tidak disoroti,” beber Yusteng.

Yusteng melanjutkan, mestinya tugas Kejati Riau adalah menuntaskan seluruh penanganan perkara, apalagi yang sudah menjadi perhatian dan keresahan masyarakat Riau. Kalau yang kasus Bansos untuk fakir miskin itu, bisa jadi sampai ke masyarakat tapi ada pemotongan. Namun yang Hibah ini, herannya kita kok tidak dijamah penegak hukum,” ungkap Yusteng.

Terpisah, dilansir jpnn.com pada 2 Mei 2023, Berjalan tiga tahun proses penyidikan terkait dugaan tindak pidana korupsi dana bansos kabupaten Siak pada Tahun 2014-2019, akhirnya menemukan titik terang, Jaksa berencana menghentikan proses penyidikan atau menerbitkan SP3 (Surat perintah Penghentian Penyidikan) kasus ini.

Aspidsus Kejati Riau Imran Yusuf mengatakan bahwa untuk penanganan perkara penyidikan tindak pidana korupsi kasus penyerahan Bansos di Siak, tim penyidik sudah merampungkan kegiatan penyidikan nya.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.