Kok RI-1 mau menerima Boss Mac Mooran?

oleh
Dirut Freeport Tony Wenas dan CEO Freeport McMoRan Richard Adkerson di Istana Negara, Rabu (12/4/2023). (CNBC Indonesia/Emir Yanwardhana)
Dirut Freeport Tony Wenas dan CEO Freeport McMoRan Richard Adkerson di Istana Negara, Rabu (12/4/2023). (CNBC Indonesia/Emir Yanwardhana)

JAKARTA – CERI menjelang buka puasa mendapat pesan penting dan serius dari senior pertambangan yang ikut merancang UU Minerba. Pesan penting itu di antaranya menyatakan PT Freeport Indonesia (PT FI) bukan Mac Mooran. Mac Moran hanya pemegang saham minoritas di PTFI.

Demikian diungkapkan Direktur Eksekutif CERI, Yusri Usman, Minggu (16/4/2023) di Jakarta. 

“Selain itu, pesan penting itu juga menegaskan bahwa pemegang saham mayoritas PT Freeport Indonesia adalah BUMN PT.MIND.ID serta Tony Wenas adalah Dirut PTFI. Harusnya, PTFI lah yang aktif bicara atau bertemu dengan Plh Dirjen Minerba atau Menteri ESDM, tidak ada urusan dengan Richard C Adkerson. Sehingga, RI-1 menerima kedua person ini sangat memalukan dan ini merendahkan martabat bangsa,” ungkap Yusri mengutip pesan penting itu. 

Pesan itu menurut Yusri juga mengungkapkan keheranannya atas sikap Presiden. 

“RI -1 bisa galak ngomong menghadapi WTO, tetapi  kenapa lemah kepada  Mac Mooran? Rasa-rasanya tidak nyambung dan kok bisa ya? Harusnya RI -1 minta Menteri ESDM menyelesaikan hal ini, jangan terulang kedua kali seperti pengalaman Sudirman Said  sewaktu dulu jadi Menteri ESDM, di by pass Moffet yang ketemu dahulu RI-1, barulah belakangan Sudirman Said  datang tinggal didikte RI-1 apa yang harus dilakukan!,” ungkap Yusri meneruskan pesan itu. 

Pakar pertambagan itu juga mengungkapkan bahwa ada pepatah mengatakan, keledai pun tidak akan mau terantuk kakinya dua kali di batu yang sama. 

“Jika begini mengelola nagara, tidak menghormati pembantunya untuk  melaksanakan tugasnya, yah sudah, kerja sendiri saja! Apa kesan publik? Ha hahaha…, sama Mac Mooran saja kagak bisa tegas dan konsisten, bagaimana bisa omong Kita adalah bangsa yang besar dan berdaulat,” sambung Yusri. 

Baca Juga :   CERI: KPK Harus Buru DPO Rosman Anak Buah Sukanto Tanoto RAPP

Menurut rekannya itu, kata Yusri, tidak ada alasan yang rasional dan konstitusional yang menyebabkan RI -1 mau menerima kedua ‘badut’ di atas, tanpa terlebih dahulu pembantunya yaitu MESDM dan Dirjen Minerba beserta Menkonya menyelesaikan masalah.

“RI -1 adalah benteng terakhir bukan prajurit depan yang langsung head to head! Apa karena Ditjen Minerba selama ini selalu dijabat Plh secara terus menerus? Apalagi ternyata saat ini Idris F Sihite lagi bergelut menepis memperoleh bocoran Laporan Kejadian Tindak Pidana Korupsi (LKTPK) KPK di Ditjen Minerba terkait Tukin, Penetapan Kuota RKAB (Rencana Kerja Anggaran Biaya), rekomendasi ekspor dan pemenuhan dan pelanggaran DMO (Domestic Market Obligation). Semoga 2024 nanti kita dpt RI-1 yang Kesatria dalam segala hal!,” tutup Yusri membeberkan isi pesan penting tersebut.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.